Senin, 12 November 2018


POLISI segera memanggil orangtua kelima pengendara sepeda motor remaja yakni RJ (13) pengemudi motor, DAS (13) pembonceng motor RJ, IN (12) pengemudi motor, MK (14) pembonceng motor IN, GL (13) pembonceng motor IN yang memasuki jalur tol Jakarta-Tangerang dan mengalami tabrakan dengan mobil yang melintas pada Minggu (11/11) kemarin.

“Yang jelas nanti orang tua akan dipanggil, kita buat BAP (berita acara pemeriksaan). Selain itu, akan diberi pengarahan,” ujar Pelaksana tugas Kepala Unit Lakalantas Jakarta Barat Ipda Suyudi di Jakarta, Senin (12/11).

Suyudi melanjutkan, setelah dilakukan pemeriksaan, maka orang tua pengemudi motor akan diberi imbauan untuk tidak mengizinkan anak di bawah umur mengendarai motor.

Hal itu pun juga akan diterapkan pada orang tua pengendara motor lainnya yang dengan sengaja melanggar aturan lalu lintas dengan berbonceng tiga “Yang jelas anak-anak itu tidak boleh diizinkan mengendarai motor, dan juga harus ikuti ketentuan-ketentuan yang ada,” jelas Suyudi.

Untuk ganti rugi mobil yang mengalami kerugian akibat tabrakan terang Suyudi, nantinya akan diselesaikan dengan cara musyawarah. Sebelumnya, terjadi tabrakan antara pengemudi motor di bawah umur dan dua pengendara sepeda motor dibawah umur, salah satunya berbonceng tiga orang di Jalan Tol Jakarta – Tangerang, tepatnya di kilometer 1 sekitar pukul 13.30 WIB pada Minggu (11/11).

Pengendara motor merasa salah jalan, kemudian berbalik arah dengan melawan arus dari arah barat ke timur sehingga kedua sepeda motor tersebut menabrak mobil yang melaju dari timur ke barat.Tabrakan tersebut membuat salah satu sepeda motor dari dua motor yang dikendarai penyok di bagian depan bodinya pecah.

Sedangkan mobil yang tertabrak hanya mengalami kerusakan di bagian depan yang penyok akibat tumbukan keras. Para pengendara motor di bawah umur tersebut telah dilarikan ke Rumah Sakit Cendana Kedoya untuk mendapat perawatan.




Info dan foto: NTMC Polri.
Editor: Bowo.

0 komentar:

Posting Komentar